Hanura

Bukan Berarti Rokok Elektrik Tidak Beresiko

 SABTU, 27 JANUARI 2018 , 13:30:00 WIB | LAPORAN: YANTI MARBUN

Bukan Berarti Rokok Elektrik Tidak Beresiko

Foto/RMOL

RMOL. Dr. drg. Amaliya Msc. PhD dari Yayasan Pemerhati Kesehatan Publik (YPKP) Indonesia mengugkapkan tar dari rokok elektrik (vape) lebih aman dibandingkan dengan pembakaran rokok konvensional.
"Vape itu menggunakan teknologi yang dipanaskan bukan dibakar sehingga tar, senyawa karsinogenik berbahaya hasil pembakaran pada rokok biasa bisa dikurangi. Bukan berarti dengan vape tidak ada resiko," kata dia dalam diskusi di kawasan Cikini, Jakarta, Sabtu, (27/1).

Kemudian dijelaskannya, beberapa penelitian, salah satunya dari Publik Healthy England (PEH) mengungkapkan bahwa produk tembakau yang dipanaskan dapat menurunkan resiko kesehatan hingga 95 persen.

"Kalau rokok biasa bahayanya 100 persen. Rokok elektrik sebanyak 5 persen," ungkap Amaliya.

Meski aman, dirinya menilai penggunaan vape bisa mengganggu masyarakat yang memang tidak menyukai asap yang berlebihan dari vape, namun hal itu lebih aman dibandingkan dengan rokok konvensional.

"Kalau alat harus terstandarisasi, biasanya batrenya yang meledak. Resiko, tetap ada karena beberapa orang terganggu dengan uap yang berlebihan tetapi dibanding asap rokok itu turun resikonya," tutup Amaliya. [rus]

Komentar Pembaca
Jokowi Lagi, Jokowi Lagi

Jokowi Lagi, Jokowi Lagi

, 23 FEBRUARI 2018 , 13:00:00

KPK Berani Periksa Puan?

KPK Berani Periksa Puan?

, 23 FEBRUARI 2018 , 09:00:00

SBY Lantik AHY

SBY Lantik AHY

, 18 FEBRUARI 2018 , 00:31:00

Yang Lolos Dan Tak Lolos

Yang Lolos Dan Tak Lolos

, 18 FEBRUARI 2018 , 01:23:00

Jokowi Ke Mana?

Jokowi Ke Mana?

, 22 FEBRUARI 2018 , 13:11:00